Skip to main content

MAKALAH KOMUNIKASI INTERPERSONAL PENTINGNYA KETRAMPILAN INTERPERSONAL DALAM KOMUNIKASI

MAKALAH KOMUNIKASI INTERPERSONAL
PENTINGNYA KETRAMPILAN INTERPERSONAL DALAM KOMUNIKASI
Dosen Pengampu : Saliman, M. Pd



Disusun oleh:
Nama  : Arif Gunawan
NIM    : 09416241023

PRODI ILMU PENGETAHUAN SOSIAL
FAKULTAS SOSIAL DAN EKONOMI
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2011
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas terselesaikannya makalah yang berjudul “Pentingya Ketrampilan Interpersonal Dalam Komunikasi”. Makalah yang masih perlu dikembangkan lebih jauh ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi semua pihak yang membacanya.
Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi salah satu tugas mata kuliah Komunikasi Interpersonal pada prodi Pendidikan IPS di Fakultas Ilmu Sosial dan Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta.
Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada Saliman, M.Pd selaku dosen pengampu mata kuliah Komunikasi Interpersonal. Kami menyadari bahwa makalah ini masih memiliki kekurangan, oleh karena itu kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang konstruktif, terutama dari Bapak pembimbing dan teman-teman.





                                                                             Yogyakarta, 11 April 2011


  Penulis








BAB I
PENDAHULUAN
A.  Latar belakang
Secara naluri,semua manusia membutuhkan manusia lain. Orang yang sudah merasa tidak butuh sama orang lain justru mengingkari nalurinya. Tetapi, meskipun demikian, kita tidak boleh mengandalkan orang lain. Orang dengan kualitas emosional yang baik, cenderung akan disukai oleh orang lain dibandingkan dengan orang yang memiliki kualitas emosional yang kurang baik. Disamping itu, orang dengan kualitas emosi yang baik juga mampu memecahkan berbagai permasalahan interpersonal, seperti gesekan atau perbedaan pendapat dengan kolega atau masyarakat. Orang dengan kualitas emosi yang baik, juga berwatak setiakawan, tekun, ramah, dan respek terhadap orang lain. Berikut disajikan penjelasan tentang Interpersonal Skill yang sangat perlu untuk dimiliki oleh setiap individu dalam berinteraksi dengan lingkungan sekitar.
Ketrampilan inilah yang akan mendorong peningkatan kinerja seorang profesional, di bagian apapun tempatnya atau posisi apapun yang dipegangnya. Kemampuan dalam membina hubungan interpersonal akan memudahkan penyelesaian tugas sehari-hari apalagi tugas dalam teamwork. Karena bagaimanapun akan sulit membangun teamwork yang tangguh bila ketrampilan interpersonal dan komunikasi ini tidak dimiliki oleh salah seorang anggotanya. Atau dengan kata lain seseorang yang tidak memiliki ketrampilan interpersonal dan komunikasi akan sulit bekerja dalam satu kelompok kerja secara baik. Disisi lain kemampuan interpersonal dan komunikasi akan tercermin dari penampilan sehari-hari seseorang dan perkembangan karirnya.
Pelatihan ini diselenggarakan atas dasar pemahaman akan pentingnya ketrampilan interpersonal dan komunikasi tersebut bagi seorang staf profesional perusahaan.
B.     Rumusan Masalah
1.    Apa itu interpersonal skill?
2.    Apa pentingnya interpersonal skill dalam komunikasi?
3.    Apa saja dimensi interpersonal skill?
C.       Tujuan Penulisan
1.    Mengetahui apa itu interpersonal skill
2.    Mengetahui pentingnya interpersonal skill dalam komunikasi
3.    Mengetahui dimensi interpersonal skill
BAB II
PEMBAHASAN

A.      DEFINISI INTERPERSONAL SKILL
Keterampilan seorang pemimpin dalam membangun hubungan antarpribadi yang efektif dengan staf dan atau pihak lain, merupakan salah satu kunci penting keberhasilan proses kepemimpinan, terlebih lagi dalam konsep pendidikan orang dewasa dan dalam dunia pendidikan secara umum. Persoalannya, upaya membangun hubungan ini bukanlah pekerjaann yang mudah, karena yang dihadapi adalah individu dengan segala karakteristik dan kedinamisannya, serta faktor sikap dan kebiasaan yang telah terbangun cukup lama. Berbeda halnya jika yang dihadapi sebuah benda mati, tingkat kekeliruan orang mempersepsi benda tersebut akan sangat kecil jika dibandingkan dengan benda hidup.
Ketrampilan interpersonal adalah ketrampilan untuk mengenali dan merespon secara layak perasaan sikap dan perilaku, motivasi serta keinginan orang lain. Bagaimana cara diri kita mampu membangun hubungan yang harmonis dengan memahami dan merespon orang lain merupakan bagian dari ketrampilan interpersonal.
Ada banyak faktor yang mempengaruhi kualitas hubungan antarpribadi seseorang. Empat faktor penting yang mempengaruhi kualitas interpersonal seseorang:
·         persepsi interpersonal seseorang
·         konsep diri
·         atraksi interpersonal
·         hubungan interpersonal itu sendiri
Disamping itu, keterampilan seseorang dalam membangun komunikasi verbal dan non verbal juga memberikan pengaruh terhadap kualitas hubungan antarpribadi seseorang , Sedangkan dalam dimensi emosionalitas, kecerdasan emosi seseorang justru memberikan pengaruh yang sangat besar, dibandingkan kecerdasan intelektual,  terhadap keberhasilan seseorang dalam karirnya, termasuk keberhasilan sebagai seorang pemimpin.
Jadi Interpersonal skill adalah suatu keterampilan yang didapatkan melalui lingkungan sekitar, bukan bawaan lahir atau keturunan dari orangtua, Keterampilan ini bisa dipelajari, namun tidak bisa instant dalam meningkatkan skill jenis ini. Interpersonla skill termasuk dalam soft skill, yaitu keterampilan personal yang bersifat non-teknis, seperti kemampuan sebagai pendengar yang baik, negosiator, atau pun berkomunikasi yang baik dengan orang lain.
Ilustrasi dari interpersonal skill adalah bagaimana seseorang berinteraksi dengan orang lain dalam suatu lingkup sosial. Menghormati orang lain, menjalin kerjasama yang baik dengan orang lain, mengungkapkan pemikiran, perasaan, atau pun harapan kepada orang lain dengan cara yang baik tanpa merugikan orang lain, dapat menggambarkan seberapa baik interpersonal yang dimiliki seseorang.
Faktor-faktor yang mempengaruhi persepsi interpersonal
Faktor Situasional
·         Deskripsi Verbal
Deskripsi verbal merupakan gambaran umum yang muncul atau dimunculkan tentang seseorang melalui bahasa verbal. Pengaruh kata pertama terkenal dengan istilah primary effect. Bagi seorang pimpinan penggunaan primary effect menjadi sangat penting, karena kita akan senantiasa dihadapkan pada berbagai pernyataan dan pertanyaan yang tentu saja sangat beragam, baik kualitas isi maupun cara menyajikannya.
·         Petunjuk Proksemik
Proksemik merupakan studi tentang penggunaan jarak dalam menyampaikan pesan, jarak terbagi ke dalam empat corak, yaitu jarak publik, jarak sosial, jarak personal, dan jarak akrab. Dalam konteks ini keakraban seseorang diindikasikan oleh seberapa dekat posisi orang itu dalam menyampaikan pesan.
·         Petunjuk Kinestik
Petunjuk kinestik merupakan persepsi seseorang yang dilandasi oleh gerakan yang ditunjukkan oleh orang itu. Sebagai contoh jika anda menerima seorang tamu dan anda melihat tamu itu masuk dengan membungkuk, berjalan tertatih-tatih, kemudian duduk dengan tidak berani menatap anda.
·         Petunjuk Wajah
Petunjuk wajah juga mempengaruhi persepsi interpersonal seseorang, kita dapat memperkirakan beratnya persoalan yang dialami seseorang dari cara orang itu menampakkan wajahnya, demikian pula jika kegembiraan yang diperoleh.
·                  Petunjuk Paralinguistik
Paralinguistik adalah cara bagaimana orang mengucapkan lambang-lambang verbal, misalnya intonasi suara, tempo bicara, dan gaya verbal (dialek). Melalui petunjuk ini, orang yang suaranya keras, dapat dipersepsi sebagai satu bentuk kemarahan, dan orang dengan tempo bicara yang lambat, ragu-ragu, dan tersendat-sendat akan difahami sebagai ungkapan rendah diri atau kebodohan.
·         Petunjuk Artifaktual
Petunjuk artifaktual meliputi segala macam penampilan sejak potongan tubuh, kosmetik yang dipakai, baju, tas, pangkat, bagde, dan atribut-atribut lainnya.
Faktor personal
·         Pengalaman
Faktor pengalaman akan mempertajam seseorang membaca berbagai petunjuk kinestik. Jika anda seorang fasilitator yang berpengalaman, anda akan segera bisa menangkap apakah audience anda tertarik dengan penjelasan anda atau tidak. Jika ketidaktertarikan  yang dimunculkan, maka anda harus segera mengubah strategi pembelajaran anda.
·         Motivasi
Motivasi seseorang akan tampak dari seberapa besar usaha yang dilakukan orang itu dalam melakukan atau menyelesaikan pekerjaannya. Ketika kita melihat orang sukses, maka kita akan mempersepsi bahwa orang itu memiliki motivasi yang tinggi untuk mencapai kesuksesannya.
·         Kepribadian
Kepribadian merupakan karakteristik khas yang ada pada diri indiividu yang mempengaruhi persepsi interpersonal. Mekanisme pertahanan inidividu akan tampak dari karakteristik kepribadian ini, seseorang yang sangat defence terhadap pendapatnya, akan dipersepsi sebagai orang yang keras kepala atau mungkin teguh pendirian. Kondisi ini tentu akan mempengaruhi kualitas hubungan interpersonal orang itu.
B.  PENTINGNYA KETRAMPILAN INTERPERSONAL
Kunci utama dalam menguasai interpersonal skill adalah menekan ego pribadi. Perbedaan antara individu akan selalu ada, entah itu perbedaan pandangan, perbedaan kepentingan, dan lainnya. Dengan menekan ego pribadi, maka kita dapat belajar untuk mencoba memahami orang lain. Setiap orang punya keunikan masing-masing, dan Anda harus menerima fakta tersebut.

Knowledge juga punya peranan penting dalam berinteraksi. Ketika Anda berusaha untuk mendekati orang lain, Anda dapat memanfaatkan knowledge yang Anda miliki terkait dengan keunikan yang dimiliki orang tersebut. Contohnya Anda berkenalan dengan seorang musisi, supaya interaksi berjalan dengan baik maka Anda dapat memulai pembicaraan seputar musik. Intinya adalah membangun komunikasi yang dapat menciptakan jalinan hubungan baik dengan orang lain. Pembicaraan tersebut akan berkesan buat dia. 

Meskipun berbicara penting, namun listening justru lebih penting lagi, karena pada dasarnya orang ingin diperhatikan. Namun ingat, dengarkan mereka secara tulus. Mendengar dengan baik dan tulus memungkinkan Anda untuk merespon dengan tepat. Respon yang tepat memunculkan pembicaraan dan diskusi yang hidup.
Interpersonal dalam Dunia Kerja
Semakin banyak orang yang kita kenal biasanya semakin dalam kita mengenal diri kita.
Beberapa ciri utama orang yang bisa merebut peluang
1.        Punya ketajaman intuisi karena seiring melihat ke dalam dirinya (intuitif)
2.        Punya skill berkomunikasi dengan orang lain untuk memperluas jaringan kerja (komunikatif)
3.        Punya motivasi dan gairah untuk yang kuat untuk maju
4.        Punya kecakapan menggunakan dalam bakat yang dimiliki (talented)
5.        Bisa mengolah apa yang lama menjadi baru atau menemukan sesuatu yang baru,’different and differently’(creative)
6.        Inisiatif, kaya prakasa tentang kemajuan
7.        Punya kesadaran bertanggung jawab yang lebih besar untuk memperbaiki dirinya (sense of responsibility)

Interpersonal skill sanagat dibutuhkan dimana kita akan memperlihatkan diri kita yang lebih beretika, percaya diri, dapat menghargai diri sendiri dan orang lain, dapat mengatur kepribadian kita dalam menjaga emosi dan tingkah laku. Sehingga orang lain dapat menilai kita jauh lebih baik dan dapat dijadikan suatu panutan atau contoh untuk melakukan hal yang serupa. Hal tersebutlah yang membuat interpersonal skill sangatlah penting dalam kehidupan seseorang dalam menjadikan diri lebih baik dari sebelumnya. Interpersonal skill mencakup social awareness (political awareness, developing others, leveraging diversity, service orientation, empathy) dan social skill (leadership, influence, communication, conflict management, cooperation,team work, synergy).

Manfaat yang didapat jika mempunyai interpersonal skill :

1.      Menjadikan diri lebih percaya diri dari sebelumnya
2.      Mendapatkan banyak teman.
3.      Sering mendapatkan tawaran untuk menjadi pemimpin di beberapa organisasi.
4.      Dapat mengatur emosi dengan lebih baik dari sebelumnya.
5.      Dapat dengan lebih mudah memcahkan masalah.
6.      Dapat melakukan komunikasi lebih baik
7.      Berani menyampaikan pendapat.
8.      Berani berbicara di depan umum.
9.      Berani bernegosiasi dengan cara yang lebih baik
10.    Lebih dapat menghargai dan dihargai

C.  DIMENSI KETRAMPILAN INTERPERSONAL

Hubungan antar pimpinan
Hubungan antara pimpinan sangat diperlukan dalam membangun hubungan harmonis antar pemimpin demi kerjasama karena biasanya ada hubungan antar kegiatan atau proyek yang dikerjakan agar dapat saling menguntungkan satu sama lain.
Hubungan pimpinan dengan staf
Interpersonal Skill sangat bermanfaat dalam membangun komunikasi dan kerjasama antara pimpinan dengan bawahannya. Pimpinan harus tahu dengan baik kondisi bawahannya agar dapat mengetahui persis kinerja stafnya. Selain itu Pemimpin juga harus mampu memotivasi dan memberi tauladan yang baik kepada bawahannya sehingga tidak ada keseanjangan antara pimpinan dengan bawahannya.
Hubungan antar staf pelayanan
Hubungan yang harmonis dapat diciptakan melalui komunikasi antar staf dalam tim kerja karena pada hakekatnya harus ada kesenambungan antar staf agar dapat membangun hubungan yang harmonis. Oleh sebab itu staf harus dibekali interpersonal skill agar mampu bekerjasama antar staf dan tujuan bersama pun tercapai.
Hubungan staf pelayanan dengan warga penerima layanan
Ketrampilan berkomunikasi sangat membantu staf pelayanan dengan warga penerima layanan karena pada hakekatnya keduanya saling membutuhkan dan bergantung satu sama lain. Staf dapat memasarkan produknya dengan baik kepada masyarakat jika dia mempunyai kecakapan atau ketrampilan dalam berkomunikasi. Sehingga dia harus mampu mengkomunikasikan produknya kepada masyarakat agar masyarakat percaya dan membeli produknya.
Hubungan antar sesama penerima layanan.
Hubungan antar penerima layanan juga dapat dibangun dengan bekal interpersonal skill agar tidak ada kesalah pahaman dalam komunikasi.






BAB III
PENUTUP
Interpersonal skill adalah bagaimana seseorang berinteraksi dengan orang lain dalam suatu lingkup sosial. Menghormati orang lain, menjalin kerjasama yang baik dengan orang lain, mengungkapkan pemikiran, perasaan, atau pun harapan kepada orang lain dengan cara yang baik tanpa merugikan orang lain, dapat menggambarkan seberapa baik interpersonal yang dimiliki seseorang.
Manfaat interpersonal skill:
·         Menjadikan diri lebih percaya diri dari sebelumnya
·         Mendapatkan banyak teman.
·         Sering mendapatkan tawaran untuk menjadi pemimpin di beberapa organisasi.
·         Dapat mengatur emosi dengan lebih baik dari sebelumnya.
·         Dapat dengan lebih mudah memcahkan masalah, dll
Dimensi ketrampilan interpersonal:
·         Hubungan antar pimpinan
·         Hubungan pimpinan dengan staf
·         Hubungan antar staf pelayanan
·         Hubungan staf pelayanan dengan warga penerima layanan
·         Hubungan antar sesama penerima layanan.







DAFTAR PUSTAKA

Ayu, Komang. 2011. Pentingnya Soft Skill. Diakses dari file:///G:/interpersonal%20skill/pentingnya-soft-skill.html pada tanggal 9 April 2011.
M, Arni. 1995. Komunikasi Organisasi. Jakarta: Bumi Aksara.
Mulyana, Deddy. 2004. Ilmu Komunikasi. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Offset.
N, Wexley, Kenneth, dkk. 2003. Perilaku Organisasi Dan Psikologi Personalia. Jakarta: Rineka Cipta.

Cipta. 

Popular posts from this blog

MAKALAH PEREKONOMIAN INDONESIA Sistem Ekonomi

MAKALAH PEREKONOMIAN INDONESIA Sistem Ekonomi



Disusun oleh: 1.Ana Farkhana L L       (09416241028) 2.Eni Murwati                (09416241038) 3.Dwi Oktaviani N        (09416241048) 4.Fibriani Setyaningrum (09416241049)

PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2010
KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas terselesaikannya makalah yang berjudul “Sistem Ekonomi”. Makalah yang masih perlu dikembangkan lebih jauh ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi semua pihak yang membacanya. Makalah ini dibuat dalam rangka memenuhi salah satu tugas mata kuliah Perekonomian Indonesia pada prodi Pendidikan IPS di Fakultas Ilmu Sosial dan Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta. Secara garis besar makalah ini membahas pengertian sistem ekonomi dan macam-macam sistem ekonomi. Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada Ibu Anik Widiastuti, S.Pd selaku dosen pengampu mata kuliah Perekonomian Indonesia. Kami menyadari bahwa maka…

Makalah Sektor Pertanian di Indonesia

SEKTOR PERTANIAN (PEREKONOMIAN INDONESIA)



Disusun Oleh Revianandha Pratama             09416241001                                            Rahmah Pratiwi                      09416241006 Anggi Titis Mahandra             09416241035 Riyan Waskito                                    09416241036

PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN EKONOMI UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2010




KATA PENGANTAR
          Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas terselesaikannya makalah yang berjudul “Sektor Pertanian”. Makalah yang masih perlu dikembangkan lebih jauh ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi semua pihak yang membacanya. Makalah ini dibuat sebagai tugas mata kuliah Perkonomian Indonesia, secara garis besar membahasDefinisi Sektor Pertanian dan Subsektor Pertanian,

Makalah Demokrasi Parlementer

BAB I PENDAHULUAN
.LATAR BELAKANG Kemerdekaan bangsa Indonesia adalah cita- cita rakyat Indonesia yang telah  berasil dicapai, walaupun hal itu harus dicapai dengan segala kesulitan dan pengorbanan seluruh rakyat Indonesia pada saat itu. Namun walaupun telah merdeka dan diakui di mata dunia, bangsa Indonesia pada saat itu menghadapi harus menentukan masa depannya sendiri . pda masa itu di samping kemerdekaan telah diraih disisi lain banuyak terdapat kemiskinan, rendahnya tingkat pendidikan, dan tradisi-tradisi otoriter , maka banyak hal yang bergantung pada kearifan dan nasib baik pemimpin negri. Dalam tahun 1950 kendali pemerintah masih di tangan kaum nasionalis perkotaan dari generasiyang lebih tua dari partai- partai sekuler. Masalah- masalah social yang dihadapi bangsa Indonesia setelah terlepas dari belenggu penjajah, sisa- sisa penderitaan rakyat mendorong para elite negri untuk segera melakukan penataan dalam hal pemerintahan dan institusi.  Dari belanda dan jepang Indonesia mewari…